by

Direktur CV. Maulana Mitra Setia Merasa Kecewa Terhadap Penegak Hukum.

Syafriyal Ardy 

 

 

AHC | ACEH BARAT : Salah satu Warga Desa Ujong Drien Kecamatan Meureubo Kabupaten Aceh Barat Syafriyal Ardy selaku Pemilik Perusahaan CV. MAULANA MITRA SETIA merasa kekecewaan.

Syafriyal Ardy telah melakukan perjanjian kerja sama pekerjaan Tanah Timbun di salah satu lokosi daerah Meulaboh Aceh Barat, akan Surat Kapolri dan melakukan Upaya Hukum Praperadilan terkait pemberhentian perkara dugaan Penipuan dan penggelapan uang oleh penyidik Polres Aceh Barat. Kamis, 4/11/2021.

 

Syafriyal Ardy yang merupakan Warga Negara Indonesia yang juga merupakan seorang pengusaha menjadi korban penipuan dan penggelapan uang oleh oknum.

Setidak-tidaknya sebagaimana yang di atur dalam pasal 378 kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHPidana). Syafriyal Ardy selaku Pemilik Perusahaan CV. MAULANA MITRA SETIA dan merupakan warga Ujong Drien, Aceh Barat telah melakukan perjanjian kerja sama pekerjaan Tanah Timbun pada PLTU 3 dan 4 Nagan Raya dengan saudara Roni Zal atau selaku perwakilan PT. DUNIA JASA GROUP dan pada tanggal 11 Januari 2020 di salah satu Warung Kopi di Jl. Gajah Mada, Gampong Drien Rampak, Kecamatan Johan Pahlawan, Kabupaten Aceh Barat.

Syafriyal Ardy selaku pihak pertama telah memberikan sejumlah uang kepada Roni Zal atau pihak kedua yang melalui perantara atasnama Ariswan yang menawarkan dan mengajak Syafriyal Ardy untuk bekerja sama dengan iming-iming keuntungan yang fantastis sehingga ia pun yakin dan terpedaya.

Lalu kedua belah pihak telah membuat Perjanjian kerja sama yang di tanda tangani oleh keduanya pada tanggal 15 Januari 2020 di salah satu tempat daerah Gunong Kleng, Kecamatan Meureubo, Kabupaten Aceh Barat.
Syafrizal juga berkata Setelah diberikan sejumlah uang, pekerjaan yang telah dijanjikan kepada Syafrizal Ardy tidak terealisasikan, setelah pihak Syafrizal Ardy mengusut tentang pekerjaan yang dijanjikan tersebut ternyata sudah dikerjakan oleh pihak lainnya dengan tanpa sepengehatahuan oleh Syafrizal Ardy. Ujar Syafrizal.

Karena iayanya merasakan dirugikan, lalu Syafrizal Ardy selaku korban dugaan penipuan dan penggelapan uang telah membuat laporan pada Polres Aceh barat dengan Nomor : LP / 71 / VI / 2020 / ACEH / Res Aceh Barat / SPKT, tanggal 22 Juni 2020.

Setelah sekian lama menunggu hasil penyelidikan, pada Tanggal 18 Juni 2021 atau setidak-tidaknya sudah memakan waktu ± 1 Tahun, saya Syahrizal Ardi baru menerima Surat Pemberitahuan.

Perkembangan Hasil Penyelidikan (SP2HP) dengan Nomor : B / 73 / VI / 2021 / Reskrim. Yang berbunyi “Bahwa perkara yang saudara laporkan tidak dapat ditingkatkan ke tahap Penyidikan dikarenakan tidak memenuhi unsur atau sebagaimana yang dimaksud dalam pasal 378 KUHPidana”. Dan Pihak saya selaku pihak pelapor tidak menerima surat pemberhentian perkara (SP3) sampai saat ini.

Tidak terima dengan Surat Pemberitahuan Perkembangan Hasil Penyelidikan (SP2HP) yang memuat tentang Surat Pemberhentian Perkara (SP3) lalu Syafrizal Ardy melaporkan Penyidik Polres Aceh Barat pada Kadiv.Propam Polda Aceh 30 Agustus 2021 dengan Nomor: LP/18/VIII/YAN.2.4./2021/Yanduan tanggal 30 Agustus 2021, dengan Dugaan Pelanggaran Etik Peyidik pada Polres Aceh Barat.

Syafrizal Ardy menerima surat dari Bridpropam polda Aceh pada tanggal 25 oktober 2021. dengan Nomor : B/410/x/WAS.2./2021/ Bidpropam. Dengan memuat hasil audit investigasi Bidpropam Polda Aceh yang bahwa Penyidik Polres Aceh Barat belum memiliki kebenaran adanya Pelanggaran disiplin anggota polri dan pelanggaran kode etik profesi polri yang dilakukan oleh penyidik di Polres Aceh Barat.

Saya merasa ada yang janggal dalam penangan permasalahan hukum yang saya alami dan saya selaku Warga Negara Indonesia merasa tidak mendapatkan Perlindungan hukum oleh Negara dalam mencari kebeneran dan terwujudnya keadilan.

Berdasarkan Surat Pemberitahuan Perkembangan Hasil Penyelidikan (SP2HP) yang memuat tentang Surat Pemberhentian Perkara (SP3) dan surat hasil audit investigasi tersebut yang menyarankan agar saya mengajukan upaya hukum Pra Peradilan maka saya akan mengajukan Upaya Hukum lain yaitu mengajukan PRAPERADILAN pada Pengadilan Negeri Meulaboh dan juga akan menyurati Jendral Listyo Sigit Prabowo selaku KAPOLRI, terkait kinerja Penyidik Polres Aceh Barat.

Dalam menangani permasalahan yang saya alami selaku Warga Negara Indonesia yang telah menjadi korban Penipuan dan penggelapan uang yang tidak di tangani dengan baik oleh Pihak Kepolisan yang berwenang di POLRES ACEH BARAT. Tutup Syafrizal Aldy. Kamis, 4/11/2021 [* ]